1 April 2015

Ya Allah! Tolonglah Aku Dengan Cara Yang Engkau Kehendaki!

[Kredit]

Alkisahnya bermula apabila seorang anak muda, dalam perjalanannya untuk belajar ilmu sihir, telah bertemu dengan seorang rahib lantas tertarik untuk menuntut ilmu dari rahib tersebut. Hasil dari keikhlasan dan kesungguhan si anak muda menuntut ilmu, dia berjaya melepasi ujian besar lantas mengangkat statusnya sehingga dikenali oleh orang ramai sebagai anak muda yang hebat.

Anak muda memanfaatkan kehebatan yang ada pada dirinya untuk menyebarkan al-haq, sehingga dia berjaya menjadikan salah seorang daripada pembesar kerajaan yang memerintah ketika itu untuk beriman kepada Allah. Hal ini sampai ke pengetahuan sang raja yang zalim. Setelah menyeksa dan membunuh pembesar dan rahib, tiba giliran anak muda untuk dihukum bunuh.

Namun dengan takdir Allah, si anak muda terselamat pada setiap kali cubaan untuk membunuhnya. Sang raja yang kejam buntu dan keliru, sehinggalah anak muda itu sendiri yang memberitahu sang raja cara-cara untuk menamatkan riwayatnya. Sang raja yang sudah terdesak, menurut sahaja kata-kata si anak muda yang dikurniakan Allah dengan ilham dan kebijaksanaan itu.

Anak muda akhirnya berjaya dibunuh setelah sang raja menurut satu-persatu arahan yang diberikan anak muda. Namun begitu, meskipon anak muda itu sudah mati, kematiannya adalah suatu kematian yang menghidupkan. Orang ramai berbondong-bondong menyatakan keimanan mereka kepada Allah setelah menyaksikan sendiri keajaiban yang berlaku pada si anak muda.

Begitulah ringkasan dan kesimpulan pada hadith ghulam yang femes itu (diriwayatkan oleh Imam Muslim, Ahmad dan Tirmidzi). Saya pasti, ramai dalam kalangan anda yang pernah sekurang-kurangnya membaca hadith ini atau lebih masyuk lagi, pernah melalui konferens riang dengan tajuk ini.

Kisah ini juga dirakamkan di dalam Quran di dalam surah al-Buruj, apabila Allah SWT berfirman:

“Binasalah orang-orang yang membuat parit, yang berapi (yang mempunyai) kayu bakar, ketika mereka duduk di sekitarnya sedang mereka menyaksikan apa yang mereka perbuat terhadap orang-orang mu’min.

Dan mereka menyeksa orang-orang mu’min itu hanya kerana (orang-orang mu’min itu) beriman kepada Allah yang Maha Perkasa, Maha Terpuji, yang memiliki kerajaan langit dan bumi. Dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.”
[al-Buruj, 85: 4-9]

Sungguh, terlalu banyak ibrah dan mutiara-mutiara yang tidak ternilai harganya yang dapat kita ambil dan kutip daripada kisah ghulam (anak muda) ini. Betapa di usia yang muda, ketika mana anak-anak muda yang sebaya dengannya sibok bermain PES, COC, berdating bercengkerama di bawah bulan purnama, menghabiskan duit membeli tiket konsert K-Pop dan sebagainya, dia memilih untuk menuntut ilmu dan menyebarkan risalah kebenaran.

Dan yang lebih mengujakan dan mengagumkan, dia berani dan sanggup untuk mengorbankan dirinya untuk memastikan keberlangsungan dakwah dan kebenaran dapat ditegakkan.

Nah, berapa ramai daripada kita yang punya keberanian dan kehormatan sedemikian rupa? Berapa ramai daripada kita yang sanggup mengorbankan kepentingan diri, nama, harta dan keglamoran hanya kerana mahu memperjuangkan Islam? Dan berapa ramai daripada kita yang kononnya sudah bersama dengan gerabak tarbiyah dan dakwah ini, bersungguh-sungguh dalam melaksanakan amanah syahadatul haq kita seperti mana kesungguhan ghulam?

Sentap bak hang!

Namun dalam banyak-banyak pengajaran dan hikmah yang boleh kita belajar dari ghulam, ada satu pengajaran yang benar-benar menyentuh hati dan menggugah jiwa saya. Yang benar-benar menggambarkan kefahaman ghulam pada ajaran si rahib dan keikhlasannya dalam mencari kebenaran. Yang tidak pernah gagal untuk membuatkan saya kagum dan jeles pada masa yang sama, pada kehebatan sosok si anak muda itu.

Itulah doanya ketika dia berhadapan dengan hukuman mati yang mahu dilaksanakan oleh sang raja meliar yang zalim.

“Ya Allah! Tolonglah aku dengan cara yang Engkau kehendaki!”

Err. Apa yang hebatnya dengan doa ini Inche gabbana? Biasa sahaja.

Haa itulah anda. Dahulu suruh mengaji, malas, monteng je memanjang. Kan dah menyusahkan orang? Wahahaha.

Pandang kanan. Pandang kiri. Empat haribulan ni ada gerhana bulan penuh kan?

Anda yang benar-benar memaknai doa ghulam itu pasti akan bersetuju bahawa ia adalah suatu doa yang cukup hebat.

Mengapa?

Pertama, ia menunjukkan betapa kebergantungan ghulam terhadap Allah adalah pada tahap Super Saiya peringkat kelapan. Betapa dia amat yakin dengan ketentuan Allah sehinggakan dia tidak perlu meminta apa-apa secara spesifik.

Kedua, doa ghulam juga menggambarkan kepada kita bahawa ghulam tidak lagi takut pada seksaan atau ancaman makhluk bernama manusia, kerana keimanannya kepada Allah yang cukup tinggi. Dia amat yakin bahawa Allah bersama-samanya.

Ketiga, sepertimana Nabi Musa yang amat pawer dalam doanya, ghulam juga berlapang dada dengan Allah, meletakkan sepenuh keyakinan kepada Sang Raja Segala Raja, bahawa Dia lebih mengetahui apa yang terbaik untuk ghulam ketika itu. Ya benar, ghulam sememangnya mengharapkan bantuan dan pertolongan daripada Allah, tetapi dengan apa-apa cara yang Dia sukai.

Tiga pengajaran ini, sekiranya dihayati dengan seiklas jiwa dan setulus hati, pastinya akan membuatkan kita rasa malu dan rendah diri dengan tahap keimanan kita sehari-hari. Tsk.

Pertamanya ia menggambarkan betapa hebat, mandalam dan berkesannya tarbiyah si rahib kepada ghulam, sehinggakan berjaya menjadikan ghulam sebegitu rupa. Asuhan rahib melalui sentuhan jiwa dan muayasyah yang pawer telah membentuk peribadi ghulam yang tiada tolok tandingnya.

Kedua, ghulam mengajar kita erti keimanan yang sebenar. Ghulam menunjukkan kita bagaimana mahu memaknai erti syahadah ke atas kebenaran itu. Tidak hairanlah, matinya ghulam adalah mati yang menyegarkan lagi menghidupkan.

Sejauh mana kebergantungan kita kepada Allah semata-mata? Atau masih ada karat-karat di dalam diri kita dek kebergantungan kita kepada makhluk yang lainnya?

Sejauh mana keyakinan kita kepada perlindungan dan penjagaan Allah terhadap diri kita dan keluarga? Atau jauh di sudut hati kita punya rasa syak dan wasangka terhadap Allah yang Maha Kuat lagi Maha Perkasa itu?

Dan sejauh mana pula kita berlapang dada dengan pengetahuan dan kebijaksaan Allah yang maha luas dan tiada tandingan itu? Atau kita masih ragu-ragu bahawa Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita?

Anda tunggu sebentar boleh? Saya nak berlari-lari anak sebentar kerana terlalu malu dengan diri sendiri. Aduhai.

Tiada salahnya kita mahu meminta apa sahaja daripada Allah. Malah Allah amat menyukainya apabila para hambaNya menadah tangan untuk mengadu kasih dan meminta hajat daripadaNya.

Namun doa kita itu mencerminkan kebergantungan dan keyakinan kita kepadaNya.

Doa kita itu menggambarkan sama ada kita benar-benar percaya dan rasa selamat dengan perlindungan dan kasih-sayangNya.

Dan doa kita itu sebenarnya adalah petanda adab dan akhlak kita dengan Kekasih kita.

Berdoalah apa sahaja. InshaAllah ia akan dimakbulkan olehNya.

Namun, sekiranya selama ini anda berdoa dengan doa:

“Ya Allah! Jadikan aku kaya raya dengan rezekiMu yang melimpah ruah itu!”

atau

“Ya Tuhan! Aku nak lulus dengan cemerlang dalam hekzem akhir tahunku! Perkenankanlah!”

atau

“Ya Rabb! Aku macam berkenanlah pada anak dara Pak Leman tu. Tautkanlah hati kami. Pertemukanlah jodoh kami!”

atau

“Ya Rahman! Lembutkanlah hati kawan aku si Dolah tu. Keras betul hatinya. Apa nak jadi pon aku tak tahulah!”

Tukarlah sedikit doa anda itu dan berdoalah dengan doa yang begini:

Ya Allah! Jadikan aku kaya raya dengan rezekiMu yang melimpah ruah itu! Namun aku serahkan segalanya kepadaMu kerana hanya Engkau yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untukku!”

“Ya Tuhan! Aku nak lulus dengan cemerlang dalam hekzem akhir tahunku! Perkenankanlah ya Allah, sekiranya itulah yang terbaik buat diriku, Engkaulah Tuhan yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana!”

“Ya Rabb! Aku macam berkenanlah pada anak dara Pak Leman tu. Tautkanlah hati kami. Pertemukanlah jodoh kami sekiranya dia memang ditakdirkan untukku. Kau jua yang lebih mengetahui siapa yang terbaik untukku. Aku redha dengan ketentuanMu, ya Rabb!”

“Ya Rahman! Lembutkanlah hati kawan aku si Dolah tu. Keras betul hatinya. Apa nak jadi pon aku tak tahulah! Sungguh, Engkaulah Pemilik dan Pemegang hati hati makhlukMu. Bantulah Dia dengan cara yang Engkau sukai, wahai Tuhan yang Maha Lembut lagi Maha Pengasih.”

Haaa, kan lebih comey begitu?

Ayuh jadi seperti ghulam, yang meletakkan sepenuh kepercayaan dan kebergantungannya kepada Allah semata.

Ayuh jadi seperti ghulam, yang lapang dadanya dan baik sangkanya pada Tuhan sekalian alam.

Dan ayuh jadi seperti ghulam, yang penuh adab dan kasih, akhlak dan chenta dalam menaruh hajat pada Tuhannya.

Ya Allah! Tolonglah kami dengan cara yang Engkau kehendaki, kerana sungguh, Engkau Maha Mengetahui!

Ya Allah! Tolonglah kami dengan apa-apa yang Engkau sukai, kerana kami yakin Engkau tahu apa yang terbaik untuk kami!

Ya Allah! Dan tolonglah kami berhadapan dengan marabahaya dan bencana GST!

Eh.

-gabbana-

Moga kita semua dikurniakan dengan kematian yang menghidupkan, sepertimana ghulam dan ramai lagi para syuhada’ di luar sana. Amiin. 

24 March 2015

Seorang Al-Akh Yang Menggugah

[Kredit]

“Ada satu malam tu,” al-akh itu memulakan bicaranya, “kami kira-kira balik duit, tinggal dalam tiga puluh ringgit je.”

Al-Akh itu tersenyum sambil berkata-kata. Namun dia tetap tidak dapat menyembunyikan raut sayu dan sebak pada wajahnya itu.

Ketika itu kami berada di sebuah kedai mamak, menikmati minum malam atau dalam bahasa ikhwahnya, mengeteh. Suatu upacara yang mungkin tampak remeh dan tidak ada apa-apa pada pandangan manusia biasa, tetapi cukup bermakna dan berjasa untuk tarbiyah dan dakwah. Eheh. 

“Tak boleh gitu. Ana nak kena bagi zaujah ana makan. Nak jaga baby dalam perut tu. Ana suruh zaujah ana tidur kat RI malam tu. Ana terus shoot pergi cari kedai burger.”

Kedai burger? Saya tertanya-tanya di dalam hati. Nak buat apa dengan kedai burger?

“Jumpa je kedai burger, ana tanya lah ada tak kerja kosong. Ada apa-apa tak yang boleh ana tolong? Alhamdulillah ada kerja kosong. Dapatlah sikit, tiga empat puluh ringgit malam tu. Alhamdulillah.”

Saya terkedu. Akh T yang berada di seberang saya membulatkan matanya, tanda dia juga terkedu.

Mata al-akh yang berbicara itu berkaca-kaca. Dia masih tersenyum, tapi saya tahu jiwanya sedang bergelora.

“Nta buat kerja apa kat kedai burger tu? Tengah-tengah malam buta tu? Orang burger tu tak terkejut ke nta mintak kerja?” Saya bertanya, cuba untuk memurnikan suasana.

Al-Akh itu tertawa kecil.

“Terkejut lah jugak. Tolong bungkus-bungkus, buatlah apa yang ada.”

Tulus dia bercerita. Bukan untuk mencari simpati, tetapi ikhlas berkongsi. Senyuman tetap tidak lekang dari bibir al-akh itu. 

Saya dan akh T tertawa, namun di dalam hati, kami benar-benar terpana. Sebak.

Terasa seperti amat menzalimi al-akh itu. Terasa seperti kami ikhwah ini, tiada fungsi dan guna. Terasa seperti ditampar-tampar bertubi-tubi.

Dah, apa guna kami sebagai ikhwah jika bukan untuk disusahkan? Apa guna kami sebagai ikhwah, kalau ada ikhwah lain dalam kelaparan? Apa guna kami sebagai ikhwah, apabila ada ikhwah lain yang terpaksa kerja di kedai burger hanya kerana terdesak mencari wang poket tambahan??

Potong bawang laju-laju.

Perkenalan saya dengan al-akh itu, tidaklah terlalu lama. Malah dia antara al-akh yang agak lewat saya kenali sembari jalan tarbiyah dan dakwah ini.

Meski sekejap, ukhuwwah kami pantas bertaut. Walau perkenalan kami baharu, dirasakan seolah-olahnya sudah lama kami bersahabat. Dan meskipon kami bertaaruf agak lewat, ukhuwwah yang kami rasakan cukup hangat. Ewah kau.

Mungkin kami mudah serasi kerana kami punya cara berfikir yang sama. Mungkin juga yang menjadikan kami seperti sudah lama mengenali adalah kerana kami punya matlmat dakwah dan jiwa tarbiyah yang serupa.    

Benarlah, yang menyatukan ukhuwwah itu, yang membumikan persahabatan itu, yang mendarahdagingkan persaudaraan itu adalah fikrah. Fikrah tarbiyah dan dakwah!  

Dan al-akh itu, meski umurnya muda daripada kami, dia adalah qudwah kami di atas jalan berduri ini.

Semangatnya sentiasa membangkitkan himmah kami.

Pengorbanannya seringkali menyentap sukma kami.

Kesungguhannya di atas jalan yang berliku ini tidak pernah gagal merendahkan ego kami.

Taujihatnya yang berapi pasti akan membangkitkan jiwa kami yang lelah dan lesu.

Dan thumuhatnya di dalam gerabak tarbiyah ini benar-benar menolak kami untuk pergi lebih jauh lagi.

Ya, al-akh itu benar-benar menggugah jiwa dan sanubari kami!

Oleh sebab itu, apabila al-akh itu berkongsikan dengan kami suka duka manis pahit kehidupannya, kami terkedu. Terpana dan bisu.

Masakan kami sanggup membiarkan al-akh kechentaan kami sengsara sebegitu rupa?

Masakan kami tergamak untuk tidak ambil peduli?

Masakan kami boleh bersenang-lenang bergendang-gendut tali kecapi kenyang perut senang hati sedangkan al-akh itu berlapar menahan diri?

Aaaahhhh!

Habuk masuk mata. Banyak habuk masuk mata.

Maafkan kami akhi, andai kami telah menzalimi anda.

Maafkan kami akhi, andai kami telah gagal memenuhi hak ukhuwwah anda.

Dan maafkan kami akhi, andai kami belum benar-benar memaknai ukhuwwah ini.

“Teman-teman karib pada hari itu saling bermusuhan kecuali mereka yang bertaqwa.”
[az-Zukhruf, 43:67]

Terima kasih kerana terus berlapang dada dengan kami.

Terima kasih kerana masih terus bersabar dengan karenah kami.

Dan terima kasih, untuk ukhuwwah sejati ini.

Wahai akhi yang menggugah jiwa dan sanubari kami, ketahuilah, uhibbuka fillah!

-gabbana-

Ukhuwwah di jalan dakwah adalah antara perkara yang menjadikan saya terus kuat di atas jalan ini.

Ukhuwwah di jalan dakwah adalah antara perkara yang terus menghidupkan jiwa saya untuk terus gagah bekerja.

Dan ukhuwwah di jalan dakwah adalah antara perkara yang menyegarkan saya bila mana saya sudah mula lesu dan layu.

Terima kasih Allah, untuk ukhuwwah ini.  

19 March 2015

Cerita (Pendek) Seram III

[Kredit]

Markonah melihat jam Hello Kitty di tangannya. Pukul tujuh empat puluh tiga. Malam.

Dia baru usai solat Maghrib dan kini dia mahu ke Puchong untuk berbulatan gembira bersama hadek-hadeknya. Dia sedikit cemas kerana kemungkinan untuk dia tiba lewat itu ada. Walhal dia sudah berjanji dengan hadek-hadeknya untuk memulakan bulatan gembira tepat jam lapan setengah malam.

Qudwah bhai, qudwah!

Belum kira lagi keadaan jalan yang jem steroberi dan marmaled di masa-masa seperti itu. Adeh.

Hatta senyuman kucing berwarna putih pada jam tangannya itu gagal menghilangkan keresahan dalam dirinya.

Dia sempat menjeling pada kaki langit. Ungu gelap, dengan sisa-sisa merah kejinggaan sang suria yang sepertinya degil, tidak mahu bagi can pada malam melabuhkan tirainya.

Markonah tinggal di tingkat lapan belas apartment Reranting di pinggir megalopolis Kuala Lumpur. Dia tinggal bersendirian di apartment yang disewanya sejak tujuh bulan yang lalu itu.

Bukan dia tidak mahu duduk bersama dengan orang lain. Dan bukan dia tidak pernah mencari teman-teman untuk tinggal bersamanya.

Tapi Markonah cerewet orangnya. Dia punya kriteria tersendiri untuk siapa yang sesuai dijadikan temah seruhmahnya. Orang itu mestilah pembersih, pengemas, pandai masak, tidak berkira, bergaya, rajin, bangun awal pagi dan senarainya berterusan sehinggalah kerbau pulang ke rumah.

Akhirnya Markonah membuat keputusan yang lebih baik dia tinggal bersendirian. Tidak apalah sedikit kesunyian. Tidak mengapalah dia terpaksa membayar lebih untuk sewa bulanan. Tidak apalah kadangkala dia terpaksa makan megi asam laksa berseorangan. Dia rasa lebih bebas dan tidak perlu susah hati ada rambut yang terkumpul pada lubang air bilik mandinya.

Markonah mengunci gril putih apartmentnya dengan rapi. Dia membaca basmalah sebelum melangkah pergi.

Kalau ikutkan hati, mahu sahaja bulatan gembira dengan hadek-hadeknya itu dibuat di rumahnya. Mudah. Senang. Ditambah dengan rasa letih dan lelah seharian di kantor, nafsunya membuak untuk menghantar waksep kepada hadek-hadeknya agar bulatan gembira hari itu dibuat di Reranting sehaja.

Namun dia tahu itu tidak sihat untuk dirinya. Sekali-sekala mungkin tidak mengapa. Tapi jika dibiasakan, diseringkan, khuatir nanti dia akan jadi gemok, selesa dan mengada-ada. Dia tidak boleh membiarkan mujahadah dan hamasahnya berlemak dan tembam dengan sifat malas dan bermudah-mudahan.

Biarlah penat sedikit pon. Biarlah letih sekelumit pon.

Harga kenikmatan bermujadah itu tidak mungkin ada yang dapat menandinginya.

Koridor menuju ke lif sunyi sepi. Seram juga dibuatnya, apatah lagi blok apartment Markonah letaknya bersebelahan dengan hutan rimba yang bolehlah dikira sebagai spesis terancam di ibukota seperti Kuala Lumpur itu. Di waktu-waktu selepas Maghrib seperti itu, memang jarang ada orang berkeliaran di kawasan apartmentnya, apatah lagi majoriti penghuni apartment itu adalah orang Melayu.

Klise.

Pernah sekali tu Markonah seperti terlihat ada lembaga putih yang bertenggek pada sebuah pokok besar di tepi bukit bersebelahan dengan apartmentnya. Ketika itu tengah malam; Markonah baru pulang dari bulatan gembiranya sendiri. Kecut perut Markonah dibuatnya. Markonah cuba husnuzhon bahawa itu hanyalah imaginasinya sahaja. Namun bulu tengkuknya yang berdiri tegak seakan-akan mengiyakan bahawa itu bukan sekadar sebuah imaginasi. Terkumat-kamit Markonah menghamburkan entah macam-macam jampi serapah dan doa-doa dalam maathurat kubro.

Sampai sahaja di hadapan pintu, Markonah tidak berlengah lagi, disegerakan urusan membuka dan menutup pintu rumahnya itu. Namun matanya gatal sempat melirih pada pokok besar itu. Terasa mahu pengsan dibuatnya apabila melihat lembaga yang bertenggek itu sedang merenung tepat ke arahnya. Hanya mata dan rambut yang panjang mengurai. Mata yang bulat dan hitam.

Malam itu Markonah tidur berselebung selimut tidak keluar-keluar sehinggalah azan Subuh berkumandang.

Itulah sekali sahaja pengalaman ngerinya di apartment Reranting itu. Dia pernah dengar macam-macam cerita dari jiran tetangganya. Kononnya apartment itu dibina di atas bekas kubur lah, bukit bersebelahan dengan apartment itu dahulunya adalah pusat penyembelihan komunis lah, itulah inilah.

Mula-mula Markonah senyum kambing sahaja mendengar cerita-cerita sebegitu. Alah ini tak pernah dengar Usul 20 lah ni, getus hatinya. Namun pengalamannya bersua dengan lembaga putih itu menjadikan dia sedikit beriman dengan kisah-kisah sebegitu.

Markonah menekan butang untuk ke bawah. Memang tidak ada butang lain dah pon; tingkat lapan belas adalah tingkat tertinggi di blok itu. Dia memerhatikan angka pada skrin kecil di atas lif. Angka lima. Perlahan-lahan angka itu bertukar kepada enam, tujuh, lapan dan seterusnya. Lembap. Macam siput babi. Apartment lama lah katakan.

Markonah memandang sekeliling. Luar biasa sunyinya. Sepi. Timbul perasaan seram di dalam dirinya.

Dia membelek-belek mesej waksep yang ada, untuk mengalihkan fokusnya. 

Ting. Pintu lif terkuak buka. Kosong.

Markonah melangkah masuk dengan lafaz bismillah. Hidungnya mengembang dan mengempis, memberontak menangkap bau hancing di dalam lif itu. Hish. 

Markonah menekan butang ‘B’, terus ke tempat letak keretanya. Pintu lif tertutup rapat sebelum daya momentum mengambil tempat. Perlahan-lahan lif itu bergerak ke arah bawah, berkeriuk dan mengeluarkan bunyi yang bising. Tanda protes agaknya, dek sudah terlalu tua untuk melakukan kerja seperti itu.

Markonah menggaru-garu skrin telefonnya, sementara menunggu lif usang itu untuk membawanya ke tingkat bawah. Dibacanya semula mesej-mesej yang terkandung di dalam group waksep Buri-Buri Zaemon, group bulatan gembiranya bersama hadek-hadek terchenta. Tersengih dia seorang diri, entah apa yang lucu, hanya dia dan Allah sahaja yang tahu.

Tiba di tingkat tiga belas, lif itu berhenti. Markonah mendongak, melihat angka yang tertera pada skrin kecil di dinding lif. 

Ting. 

Pintu lif terbuka.

Tiada siapa-siapa yang masuk. Hanya kegelapan malam yang masih muda yang menyapa.

Markonah mendengus. Geram. 

Budak-budak main-main la ni. 

Markonah menekan butang untuk menutup pintu lif.

Sekali lagi lif berkeriuk dan perlahan-lahan ia turun ke bawah.

Tiba-tiba lampu lif berkelip-kelip. Mula-mula berkelip selang dua ke tiga saat. Kemudian semakin laju. Setiap selang sesaat. Dan kemudian ia padam. Padam!

Markonah kaget. Dia rasa cemas. Tak pasal-pasal je.

Markonah memandang pada skrin lif. Angkanya semakin berkurang. Tandanya lif itu masih lagi beroperasi. Mujur. Mungkin hanya lampunya sahaja yang rosak. 

Ting. 

Lif itu berhenti lagi. Kali ini di tingkat sembilan.

Timbul sedikit kelegaan dalam hati Markonah. Kalau ada orang lain nanti, tidaklah terlalu takut dibuatnya.

Pintu lif terbuka. Gelap gulita. 

Satu blok ni ke lampu rosak? Ish pelik. 

Sekali lagi, tiada siapa yang masuk ke dalam lif. Markonah rasa tidak sedap hati.

Di hadapan Markonah adalah satu koridor yang memanjang. Di dalam keadaan yang gelap sebegitu, Markonah tidak nampak di mana penghujungnya. 

“Halo assalamu a’laikum? Ada sesapa nak turun ke?” 

Markonah memanggil-manggil. Dia memberanikan diri untuk menjenguk ke luar.

Tiba-tiba Markonah nampak bayangan seorang kanak-kanak yang sedang mengayuh basikal roda tiga tidak jauh dari tempat dia berada. Kanak-kanak itu seolahnya semakin menghampiri Markonah.

Entah kenapa Markonah rasa seram semacam. Cepat-cepat dia masuk semula ke dalam lif dan menekan butang tutup. Pintu lif itu tidak mahu tutup. Berkali-kali Markonah menekan butang tutup, namun pintu lif itu masih berdegil, tidak mahu tutup.

Kanak-kanak itu semakin menghampiri Markonah. Markonah sudah boleh nampak wajah kanak-kanak itu. Tiada wajah. TIADA WAJAH!

Terbeliak mata Markonah. Dia tidak pasti yang memang kanak-kanak itu tiada wajah atau dalam keadaan gelap sebegitu, dia tersilap pandang. Apa pon jawapannya, Markonah tidak mahu tahu. Dia tidak mahu tunggu sampai kanak-kanak itu berada di hadapannya.

Tidak semena-mena kedengaran kanak-kanak itu tertawa. Di dalam keadaan biasa, Markonah mungkin merasakan gelak tawa sebegitu comel dan mencairkan. Tapi dalam keadaan ketika itu, gelak tawa kanak-kanak itu menyebabkan Markonah rasa mahu terkencing.

Mujur akhirnya pintu lif itu tertutup. Itu pon setelah berapa kali tasbih, berapa kali tahmid, berapa kali tahlil dan berapa kali takbir yang diwiridkan Markonah.

Markonah menarik nafas yang panjang. Lega. Berpeluh-peluh satu badannya dek kecuakan dan ketakutan yang dahsyat.

Markonah menekan butang ‘B’ berkali-kali. 

Ya Allah cepatlah sampai. Ya Allah tolonglah!

Ting. 

Lif itu berhenti sekali lagi. Kali ini di tingkat enam. 

Allah apa pulaaaakk. 

Terbuka sahaja pintu lif, mata Markonah rasa seperti mahu berdarah. Dalam keadaan yang gelap gelita itu, jelas kelihatan seorang wanita tua berpakaian serba putih sedang tercegat di hadapan lif.

Wajah wanita itu pucat lesi. Dia memandang tepat wajah Markonah. Tiada perasaan. Rasanya wajah Markonah ketika itu juga pucat. Lebih pucat dari wajah wanita tua itu.

Cepat-cepat Markonah menekan butang tutup. Bertubi-tubi. 

Tutuplah cepat. Tutuplaah cepaaaattt! 

Wanita tua itu seperti mahu mengatakan sesuatu. Tetapi belum sempat apa-apa terhambur dari mulutnya, pintu lif tertutup. Mujur!

Markonah tidak tertahan lagi. Dia menanges-nanges dalam ketakutan. Tidak pernah dia berasa takut sedahsyat itu.

Sudah bermacam surah dan bermacam doa yang dibacanya. Ayat Kursi. Ayat Seribu Dinar. Doa masuk tandas. Doa sebelum makan. Semua-semualah! Namun tetap tidak dapat menghilangkan ketakutan yang sedang dialaminya. Dia hanya mampu berdoa dan berdoa, agar kesengsaraannya itu akan tamat dengan segera.

Terlintas di dalam hatinya, esok juga dia akan mula mencari rumah sewa yang baru. Tidak sanggup dia untuk tinggal di apartment berhantu itu. Buat sakit jantung je. Hangus duit deposit yang telah dibayar pon, hanguslah! Terpaksa berkongsi rumah dengan akhawat selekeh pon, terpaksalah! 

Ting. 

Lif itu berhenti lagi. Tingat G. Ground floor.

Perlahan-lahan pintu lif terbuka.

Markonah tidak tahu apa yang boleh dijangka. Apa yang bakal menjelma.

Pada masa yang sama, timbu sedikit perasaan lega kerana sekurang-kurangnya dia tahu yang dia sudah berada di tingkat atas tanah. Jika apa-apa berlaku sekurang-kurangnya dia boleh angkat kaki langkah seribu!

Sekonyong-konyong muncul suatu lembaga, tercokoh di hadapan lif.

Markonah tidak percaya. Matanya terbeliak. Terasa seperti mahu menjerit sekuat hatinya namun tiada apa yang keluar dari kotak suaranya.

Lembaga di hadapannya itu lebih menakutkan dari kanak-kanak kecil di tingkat sembilan. Lembaga yang sedang memandangnya itu lebih mengerikan dari wanita tua berpakaian serba putih di tingkat enam. 

“Markonah?” 

Lembaga itu bersuara.

Naqibahnya.

Dan ketika itu juga Markonah baru teringat yang dia masih belum lagi melangsaikan ODOJnya!

Seram bak hang! 

-gabbana- 

Gelak guling-guling.
 
*ODOJ = One day one juzu’ al-Quran. 

13 March 2015

Mari Jadi Pawer Berdoa Macam Nabi Musa

-->
[Kredit]

[Artikel ini terinspirasi daripada tulisan Kang Salim A. Fillah di dalam bukunya Lapis-Lapis Keberkahan]

Siapa yang tidak kenal dengan Nabi Musa AS?

Baik di dalam tradisi Islam, Kristian mahu pon Yahudi, sosok yang bernama Musa ini amat dihormati dan dikagumi.

Menarik sekali, meskipon Nabi Musa AS itu didakwa sebagai hak milik mutlak kaum Yahudi, kisahnya paling banyak sekali disebut di dalam al-Quran, jauh lebih banyak daripada nabi-nabi yang lainnya, termasuklah Nabi Muhammad SAW sendiri.

Syaikh Amr Khaled di dalam kitab Khawatir Qurannya menyebut sebab musabab mengapa perihal dan kisah Nabi Musa AS paling banyak diceritakan di dalam Al-Quran adalah kerana kisah perjalanan hidupnya amat dekat dan hampir dengan perjalanan hidup Nabi Muhammad SAW. Maka dari Nabi Musa AS, ar-Rasul SAW dan para sahabatnya dapat mengambil pelbagai pengajaran yang amat berguna untuk menjadi bekalan di sepanjang jalan perjuangan dakwah mereka.

Kita juga sebenarnya dapat banyak belajar dari Nabi Musa AS.

Dari Musa AS, kita belajar erti amanah dan kerajinan, ketika mana baginda bersetuju untuk bekerja dengan Syuaib AS untuk sepuluh tahun lamanya.

Dari Musa AS, kita belajar erti keberanian, ketika mana baginda diperintah untuk berhadapan dengan Firaun laknatullah.

Dari Musa AS, kita belajar erti persahabatan dan persaudaraan, ketika mana baginda meminta agar Allah menguatkannya dengan Harun AS.

Dan dari Musa AS, kita belajar erti kerendahan hati, ketika mana baginda mengembara bersama seorang hamba Allah yang soleh bernama Khidir.

Dan dari Musa AS, kita belajar erti kesabaran dan keteguhan, ketika mana baginda terpaksa berhadapan dengan kaumnya yang maha degil dan beraneka rencam itu.

Walaweh bukan?

Ada seperkara lagi bisa kita belajar dan teladani dari sosok hebat itu; doa.

Pasti benda pertama yang menyinggah di kepala kita apabila menyebut ‘Musa’ dan ‘doa’ adalah doa yang sering kita lafazkan sewaktu derejah lima dahulu bukan?

“Robbish rohli sodri wayassirli amri wahlul uqdatam millisani yafqahu qauli…”

Dan muka ketua kelas kita yang minta penumbuk kerana sumpah annoying itu. Err.

Pandang kiri pandang kanan. Buat-buat tak bersalah.

Selain daripada doa yang femes itu, ada satu lagi doa hebat yang telah diajar Nabi Musa AS kepada kita. Dan doa ia terakam di dalam surah al-Qasas seperti berikut:

رَبِّ إِنِّى لِمَآ أَنزَلۡتَ إِلَىَّ مِنۡ خَيۡرٍ۬ فَقِيرٌ۬

“Ya Tuhanku, sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku.”
[al-Qasas, 28:24]

Sebelum saya kongsikan betapa pawernya doa Nabi Musa ini, mari kita sama-sama selusuri dan hayati, apakah peristiwa dan kejadian yang berlaku sehingga Nabi Musa mengungkapkan doa yang begitu syahdu.

Untuk itu, saya minta anda semua untuk memejamkan mata…




Eceh bajet macam program motivasi pula! Wahahaha.

Ok tak perlulah pejam mata atau pasang lagu yang tangkap leleh. Cukuplah sekadar anda cuba sebaiknya untuk membayangkan apa yang sedang dihadapi oleh Nabi Musa.

Kehidupan Nabi Musa AS dari kecil hinggalah baginda dewasa penuh dengan warna warni. Ringkasnya, baginda terlibat dengan sebuah pergaduhan yang menyebabkan secara tidak sengaja baginda telah membunuh seorang Qibti (Qibti adalah bangsa Firaun). Oleh sebab itu, baginda diburu oleh para pembesar Mesir dan baginda terpaksa lari menyelamatkan diri.

Dalam keadaan yang terdesak, lapar, penat dan dahaga, sehelai sepinggang dan tiada siapa-siapa yang boleh diharapkan, baginda akhirnya tiba di sebuah negeri yang dipanggil Madyan. Di negeri inilah berlakunya peristiwa yang menyebabkan Nabi Musa AS mengungkapkan doa seperti di atas.

Ketika sedang berteduh di bawah sebatang pokok, baginda ternampak suatu kejadian di mana orang ramai berebut-rebut di sebuah mata air untuk memberi minum kepada binatang ternakan mereka. Dalam kalangan mereka itu, terdapat dua orang gadis yang tidak dapat memberi minum kepada binatang ternakan mereka.

Melihatkan ini, Nabi Musa AS segera bangkit dan membantu untuk memberi minum kepada ternakan dua orang perempuan itu. Usai memberi minum, baginda kembali ke pokok tempat baginda melepaskan lelah dan ketika itu, terpacullah doa:

“Ya Tuhanku, sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku.”

Kita akhirnya mengetahui bagaimana doa Nabi Musa AS itu segera dimakbulkan oleh Allah. Malah, Allah mengurniakan rezeki yang melimpah-ruah kepada baginda, lebih daripada apa yang baginda pinta.

Salah seorang gadis yang dibantu baginda datang semula untuk menjemput baginda datang ke rumah atas jemputan ayahnya, yang kita ketahui sebagai Nabi Syuaib AS. Selepas bertemu dengan Nabi Syuaib, baginda bukan sahaja dijamu dan diberi tempat tinggal, bahkan baginda ditawarkan untuk bekerja selama sepuluh tahun lamanya menjaga ternakan milik Nabi Syuaib. Tidak cukup dengan itu, Nabi Syuaib turut menawarkan anak perempuannya untuk dikahwinkan dengan Nabi Musa!

Peh mashaAllah! Orang nak betis sahaja, tapi peha yang diberinya! Eheh.

Nah, pasti ada keistimewaan pada doa Nabi Musa itu sehingga Allah bukan sahaja memakbulkannya dalam masa yang singkat, malah Allah lipat kaligandakan kurniaanNya kepada baginda. Kan?

Ayuh kita lihat, apa yang menjadikan doa Nabi Musa AS itu begitu pawer dan haibat.

Ada tiga pengajaran utama yang boleh kita teladani daripada doa Nabi Musa itu:

PERTAMA
Nabi Musa AS meletakkan sepenuh pengharapan dan kebegantungannya kepada Allah semata-mata. Dalam keadaan yang begitu terdesak sekalipon, baginda tidak mengharapkan pada yang lain melainkan Tuhannya.

Boleh sahaja dia meminta pertolongan kepada dua orang gadis yang dibantunya sebagai belas ihsan atas bantuan yang telah dihulurkan. Atau minta bantuan pada mana-mana penduduk kampung yang pastinya ada yang simpati melihatkan keadaannya yang sehilai pinggang itu.

Tetapi tidak. Doanya ditujukan kepada Allah semata. Pengharapannya diletakkan pada Allah dan tidak pada maklukNya. Kebergantungannya kepada Allah benar-benar jitu dan tiada tandingnya.

Kerana baginda tahu, Dialah pemilih seluruh alam. Dialah yang memegang kunci pintu-pintu rezeki. Dan Dialah Raja yang berkuasa ke atas segala sesuatu.

KEDUA
Para ulama’ telah bersepakat bahawa ketika mana kita berdoa, kita dibolehkan untuk menggunakan ‘ayat perintah' seperti berikanlah, lindungilah, ampunkanlah, kurniakanlah dan sebagainya. Seolah-olahnya kita menyuruh Allah untuk berbuat sesuatu untuk kita. Hal ini dibenarkan di dalam doa berdasarkan dalil-dalil yang sahih.

Namun lihat bagaimana Nabi Musa AS berdoa; penuh dengan adab dan akhlak seorang hamba. Tidak ada suatu perkataan pon yang menyuruh Allah untuk memberikan rezeki atau memudahkan kesusahan yang sedang dialami.

“Ya Tuhanku, sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku.”

Yang anda hanyalah pengharapan yang sayu dan kebergantungan yang penuh rindu. Penuh dengan harapan tanpa ada meminta-minta yang keterlaluan.

KETIGA
Nabi Musa AS berlapang dada dengan pengetahuan Allah yang meliputi segala sesuatu, apabila baginda tidak meminta apa-apa secara spesifik daripadaNya. Baginda tahu bahawasanya Allah lebih tahu apa yang diperlukannya, dan bukan apa yang dimahukannya.

Nabi Musa telah mengajar kita bahawa berdoa kepada Allah itu bukanlah memberitahu Allah apa yang kita mahu dan harapkan. Tetapi ia adalah suatu manifestasi borak mesra dan adu chenta kita kepada Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Bijaksana.

Nabi Musa menyerahkan segala-galanya kepada pengetahuan Allah yang Maha Pemurah itu.

Maka tidak hairanlah, dengan ketiga-ketiga ciri yang terkandung di dalam doa Nabi Musa AS itu, Allah dengan serta-merta memakbulkannya. Malah lebih dari sekadar menyingkap hijab agar doa itu sampai kepadaNya, Allah kurniakan rezeki yang melimpah-ruah kepada hambaNya yang dikasihi itu.

Fuh.

Lantas, dari Musa AS kita belajar bahawa doa itu hanya akan sampai padaNya apabila kita meletakkan pengharapan dan kebergantungan kita kepadaNya semata-mata.

Dari Musa AS kita belajar bahawa berdoa itu adalah tanda kita rindu dan chenta padaNya, tanda kita bahagia berbual mesra denganNya.

Dari Musa AS kita belajar bahawa doa itu bukan meminta apa yang kita mahu, tapi berlapang dada dan yakin bahawa Allah lebih tahu.

Dari Musa AS kita belajar bahawa doa itu menghubungkan seorang hamba dengan Rabbnya.

Dan dari Musa AS kita belajar untuk memaknai doa.

“Ya Tuhanku, sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku.”

Moga Allah mengurniakan kita semua dengan kebaikan dan rezaki yang melimpah-ruah, sepertimana yang pernah Dia kurniakan kepada Nabi Musa AS.

Hanya kerana selafaz doa yang pawer.

Senyum.

-gabbana- 

Pssst. Ada orang beritahu, kalau sukar bertemu jodoh, bolehlah cuba baca doa Nabi Musa ni. Mana tahu, Allah bukakan pintu rezeki! Ehem.

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP